Pilihan Legal itu Makin Sedikit

Posted: Mei 30, 2007 in awari, Current Affair, FOSS, opini, warnet

Sejak kejadian sweeping di Malang, warnet-warnet makin resah. di Malang sendiri, mereka yang tidak kena sweeping pun akhirnya memilih tutup dan “membersihkan” piranti-piranti lunak bajakan di PC mereka sebelum buka lagi.

Kelihatannya warnet-warnet memang sudah waktunya tidak menggantungkan dirinya pada piranti-piranti lunak bajakan dan belajar menghargai HAKI. Ini terdengar basi, namun kenyataannya walau telah sering di informasikan melalui media, milis dan berbagai kegiatan sosialisasi lainnya, pembajakan piranti lunak seolah lekat dengan warnet.

Sebenarnya secara persentasi, Warnet boleh dibilang terbaik dalam hal penggunaan piranti lunak yang legal. Dari sisi warnet-warnet para pengurus Awari sendiri tingkat legalitasnya sudah mencapai 90% mengacu pada email Bill Fridini di milis umum Asosiasi Warnet. Dari munas Awari juga hal yang sama terekam dalam ingatan saya, tidak ada peserta munas yang warnetnya full bajakan, minimal mereka sudah mencapai tingkat legalitas 50%.

Saya sering mendapatkan pertanyaan: seperti apa sih pilihan yang tersedia dalam penggunaan piranti lunak ( yang legal )?

Pilihan yang tersedia ada 3:

  1. Penggunaan penuh piranti lunak propietary
  2. Penggunaan penuh piranti lunak FOSS
  3. Kombinasi keduanya

Saya biasanya menyarankan bagi warnet yang tingkat keahlian SDM-nya belum menguasai OS Linux agar menggunakan pilihan ke 3, dimana OS-nya menggunakan Windows XP Home, sementara Aplikasinya menggunakan yang berbasis FOSS ( OpenOffice, GIMP, Inkscape, ClamWin, Gaim ). Hal ini saya sarankan sebab melihat kenyataan bahwa harga Windows XP Home masih cukup terjangkau oleh finansial warnet umumnya.

Namun, dari informasi terakhir yang saya dapatkan: Windows XP Home sudah di discontinue penjualannya. Yang tersedia di pasaran saat ini adalah XP Pro, versi yang memang lebih canggih dari XP Home namun dibarengi dengan harga yang lebih tinggi pula.

Setelah menganalisa harga XP Pro, saya sampai pada kesimpulan: Secara finansial, Warnet akan berat untuk menggunakan XP Pro. Artinya: pilihan untuk Legal akan mengecil ke Pilihan no. 2, yaitu penggunaan OS Linux.

Bagi mereka yang sudah memiliki lisensi XP Home, masih bisa bernafas lega. Bagi mereka yang dulu belum ataupun tidak mau membeli lisensi, silahkan berpikir keras, sebab pilihan itu makin kecil dan berat.

Secara pribadi, saya menginginkan pilihan no.2 yang di ambil oleh warnet. Namun pilihan itu cuma aman jika penegakan hukum berlangsung terus menerus dan tidak memberikan kesempatan bagi warnet-warnet lain menggunakan piranti lunak bajakan. Jika tidak, maka mari kita tunggu episode matinya warnet-warnet di Indonesia baik mereka yang telah Legal ( karena kalah bersaing ) maupun mereka yang membajak ( karena di sweeping ).

Iklan
Komentar
  1. Junkerz side B berkata:

    sebenarnya, intinya cuma 1…
    mau mengubah kebiasaan.. 🙂

  2. proyekwarnet berkata:

    pak Irwin, salam kenal sebelumnya dari pengunjung setia blog bapak 🙂 . maaf kalo pertanyaannya agak ‘bolot’, tapi misalkan ada toko software yang punya stock lama WinXP Home apa boleh kita beli ? atau memang kalau sudah didiscontinue, penjualannya dilarang sama sekali?

    trims

  3. Irwin Day berkata:

    Kalau stock lama tidak ada masalah, yang masalah itu kalau stock sudah habis 😉 artinya pilihan tinggal XP Pro.

  4. nifeto berkata:

    kekeke akhirnya si bill mulai menggrogoti warnet yang pake os nya beliau sendiri, tega nian beliau. warnet-warnet di semarang yang pake linux juga nggak kalah bersaing kok sama warnet windows kekeke 🙂 hidup linux

  5. septianw berkata:

    di Malang juga sudah banyak warnet yang pake Linux, tapi kebanyakan mereka lebih memilih menghindari razia daripada kehilangan pelanggan

  6. fahastra berkata:

    bang Irwin linux yang paling OK buat warnet yang gimana se? Maksudnya OK buat user dan kita, jadi ga repot2 amat dalam penggunaannya.
    Sangu saya cuma dikit tentang Linux ne “perlu disapih” 😉 , yah cuma dari buku-buku yang masih mampu saya beli aja. Apa bang Irwin punya koleksi buku digital? Kirimin dunk bang
    Keep Linux

  7. wongdeso berkata:

    Kasian ya publik..yang punya software juga tau lagi,nggak mungkin ngelaporin Polisi,Jaksa,Hakim padahal mereka tau kantor2 beliau juga pake software Aspal..weleh..weleh..kite2 jadi korban “adu domba”.Kalau aku sih pingin beli software yang murah bukan Asli,karena aku tau buatan manusia nggak ada yang Asli..

  8. chesar berkata:

    gimana kalau AWARI yang grebek kantor Polisi nanyain kompunya Polis udah pake yang Asli belum,tapi nggak yakin…emangnya pemerintah ngeluarin budget untuk beli software Asli mending jalan2 ke Luar Negeri..

  9. Irwin Day berkata:

    #chesar: Awari itu bukan organisasi grebek-grebekan, mending kami mendidik komunitas agar tau solusi apa yang bisa diberikan. Soal software asli Polisi atau pemerintah itu urusan mereka, bukan urusan Awari

  10. bedul berkata:

    (#chesar: Awari itu bukan organisasi grebek-grebekan) saya setuju, tapi setidaknya polisi mawas diri sebelum bertindak,,, karna pengguna software 2 bjk TIDAK HANYA WARNET. dan mungkin perkantoran polisi dan pemerintahan……( warnet berhak iri tu )

  11. Zardd berkata:

    #Namun, dari informasi terakhir yang saya #dapatkan: Windows XP Home sudah di discontinue #penjualannya

    apakah memang sudah berhentikan?
    berarti yang beredar sekarang palsu donk?

  12. aden berkata:

    mas, mau tau donk grafik dan dampak dari perkembangan warnet itu sendiri mengenai teknologi wifi atau wireless? tolong ya mas, demi warnet itu sendiri supaya tak tersingkir dan demi tugas saya juga?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s